in

Mengapa Doa Kita Tidak Dimakbulkan Allah? (Syarat Doa Dikabulkan)

Doa yang tidak diterima Allah

Kenapa Allah tidak makbulkan doa kita? Mengapa doa kita tidak dimakbulkan Allah sedangkan kita kerap berdoa dengan hati yang ikhlas malahan setiap hari meminta dan merayu agar permintaan kita itu diperkenankan. Apakah sebab musababnya?

Pastinya ramai yang ingin tahu apakah syarat doa dikabulkan serta bagaimana untuk kita meminta agar Allah mengabulkan doa kita memandangkan kita dalam kesempitan dan kesusahan, hanya Allah tempat untuk kita mengadu.

Ikuti penerangan dan penjelasan tentang ini yang disampaikan oleh Ustaz Farid Rashidi dengan panjang lebar dan lebih mendalam supaya sesiapa saja yang ingin tahu dan bertanya apakah sebab Allah tidak memakbulkan doa kita walau kita sering memohon dan merayu.

Kenapa Doa Tidak Dimakbulkan Allah

Kenapa doa kita tidak dimakbulkan Allah

Dia duduk termenung. Kipas berputar perlahan-lahan di kepala. Entah kenapa, hatinya resah gelisah.

Berkali-kali ditanya pada diri sendiri, mengapa semua ini terjadi. Mengapa doanya belum termakbul? Soalan itu seakan-akan menampakkan diri mahu berputus asa.

Ya, ada ketika kita pernah alami situasi begitu bukan? Tentu pernah sebab kita manusia biasa serba lemah.

Baik, di sini mahu dikongsikan beberapa sebab kenapa doa kita belum termakbul. Moga-moga jadi peringatan buat diri dan semua.

1. Doa dengan tergesa-gesa.

عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال: لا يزال يستجاب للعبد ما لم يدع بإثم أو قطيعة رحم ما لم يستعجل، قيل يا رسول الله ما الاستعجال؟ قال يقول قد دعوت وقد دعوت فلم أر يستجيب لي فيستحسر عند ذلك ويدع الدعاء.

Dari Abu Hurairah r.a telah berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Doa seorang hamba akan senantiasa dikabulkan, selama dia berdoa bukan untuk keburukan atau memutus tali silaturrahim dan selama dia tidak tergesa-gesa dalam berdoa.

Kemudian seseorang bertanya, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud tergesa-gesa dalam berdoa?

Kemudian Rasulullah menjawab, iaitu seseorang yang berkata, “Sungguh aku telah berdoa dan berdoa, namun tak juga aku melihat doaku dikabulkan”, lalu dia berputus asa (bosan) dan meninggalkan doa tersebut

[Hadis Riwayat Muslim, no. 2096]

2. Doa dengan memaksa dan main-main.

Kita berdoa, biarlah letak duduknya kita sebagai hambaNya yang hina dina. Memaksa itu bukan sifat seorang hamba yang tawadhuk. Seolah-olah kita pula yang berkuasa sedangkan Allah SWT penentu segala.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا دَعَا أَحَدُكُمْ فَلَا يَقُلْ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي إِنْ شِئْتَ وَلَكِنْ لِيَعْزِمْ الْمَسْأَلَةَ وَلْيُعَظِّمْ الرَّغْبَةَ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يَتَعَاظَمُهُ شَيْءٌ أَعْطَاهُ

Dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Jika salah seorang dari kalian berdoa maka janganlah sekali-kali ia berkata:

Ya Allah ampunilah aku jika Engkau kehendaki’, akan tetapi hendaklah ia serius dalam meminta dan besarkanlah pengharapannya, kerana bagi Allah Azza Wajalla tidak ada sesuatu yang bagiNya merasa kewalahan untuk memberikannya.

[Hadis Riwayat Muslim, no. 4838]

3. Doa dengan perasaan sombong.

Jangan berdoa dengan perasaan sombong, bongkak dan takbur. Kerana itu sifat iblis laknatullah. Berdoalah dengan hati khusyuk, merendah diri dan ikhlas.

Hadirkan rasa insaf dan biarlah airmata keinsafan itu menitis.

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepadaKu, nescaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembahKu akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.

[Surah al-Mu’min: 60]

4. Doa hanya ketika susah.

Doa kita hanya pada waktu susah sahaja. Sedangkan waktu senang kita alpa dan lupa. Bahkann doa itu, hendaklah sentiasa dilakukan lagi dan lagi. Tanpa jemu.

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

[Surah al-Baqarah: 186]

5. Doa tanpa usaha.

Ya, doa tanpa usaha adalah sia-sia. Sebab Allah SWT tidak akan merubah nasib seandainya kita sendiri tak mahu berusaha merubah.

إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ ۗ

Sesungguhnya Allah itu tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, melainkan kaum itu bergerak terlebih dahulu mengubah apa yang ada dalam diri mereka

[Surah Ar-Ra’d: 11]

Baca : Cara Solat Istikharah Memohon Petunjuk dan Doa Yang Ringkas

Begitulah adab dan sifat hamba dalam meminta. Ada cara dan adabnya. Tak boleh semberono. Lalu menyalahkan Tuhan andai doa tak termakbulkan.

Apa jadi kalau kuli memaksa bosnya? Sudahlah menumpang, meminta itu dan ini lagak seperti tuan. Tentu sekali kuli tadi bakal ditendang keluar. Dipecat. Silap haribulan makan sedas dua penampar buaya tembaga.

Apapun, bantulah kongsi artikel ini buat pedoman kita semua. Boleh share kepada insan-insan yang bernama manusia ya, bukan buaya. – Ustaz Farid Rashidi

Semoga perkongsian tentang pertanyaan anda mengapa dan kenapa doa kita tidak dimakbulkan Allah ini akan terjawab dan jangan sekali kita semua berputus asa dalam berdoa kepadaNya. Mungkin belum sampai masanya untuk dikabulkan atau pasti ada sebab tertentu yang kita sendiri tidak tahu. Yakinlah, insha Allah.

Written by Sazarimma

Seorang yang suka mempelajari sesuatu yang baru dan gemar melakukan aktiviti lasak. Seorang penjawat awam yang amat optimis, kemahiran berkomunikasi dengan sesiapa sahaja dan suka membaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

Comments