in

Hidup sebagai gadis mualaf di Korea sangat menc4bar, diduga dengan t3ntangan keluarga, pertama kali menjejakkan kaki ke Malaysia, keluarga berhenti memberikan duit nafkah

Hidup sebagai gadis mualaf di Korea sangat menc4bar, diduga dengan t3ntangan keluarga, pertama kali menjejakkan kaki ke Malaysia, keluarga berhenti memberikan duit nafkah

Hidup sebagai gadis mualaf di Korea sangat menc4bar, diduga dengan t3ntangan keluarga, pertama kali menjejakkan kaki ke Malaysia, keluarga berhenti memberikan duit nafkah
Ayana Jihya Moon diduga dengan t3ntangan keluarga, Semasa dia memilih Islam sebagai pegangan hidup, Namun, ia sedikit pun tid4k melem4hkan, semangat dan kepercayaan Ayana terhadap Allah SWT sebaliknya menambah membuatkan dirinya semakin mahu mendalami agama suci ini.

Terdetik hati untuk memeluk Islam pada tahun 2012, anak kepada se0rang pemimpin politik di K0rea Selatan ini mengakui cara hidup Islam menerbitkan dimensi baharu buat dirinya dan membawa kebaikan itu di dalam negara kelahiran dan juga luar negara.

Ujar Ayana, “Saya mula tertarik dengan Islam sejak kecil lagi sebab jatuh cinta dengan kebudayaan Timur Tengah selepas mempelajari tentang Timur Tengah sehingga menarik perh4tian saya untuk memeluk Islam.

Alhamdulillah, pintu hati saya terbuka untuk menerima Islam pada tahun 2012. Hidup sebagai se0rang Muslimah di K0rea s4ngat menc4bar. Sukar untuk saya dapatkan pekerj4an hanya kerana saya berhijab.

Jika ditawarkan pekerj4an pun kebanyakannya bersangkut paut dengan perkara h4ram untuk dilakukan antaranya termasuklah perlu mengambil minuman beralk0hol mengikut bud4ya masyar4kat di sana.

Terbaru, menerusi entri Ayana di Inst4gram… gadis mualaf yang cukup terkenal di Ind0nesia mengimbas kembali memori suka duka sebelum dikenali ramai.

“Masih terbayang lagi saat pertama kali menjejakkan kaki ke Malaysia. Waktu itu saya hanya mampu tinggal di guest house dan bukan hotel. Sebab tak cukvp duit. Sebenarnya, duit simpanan masih ada tapi terp4ksa berjimat untuk keperluan akan datang.

Lebih-lebih lagi masa itu saya masih belajar. Lepas saya bertekad mahu meninggalkan K0rea, tak dinafikan mak dan ayah rasa sangat sedih. Disebabkan keputusan saya itulah mereka berhenti memberikan duit kepada saya.

Sudahnya, segala keperluan sepanjang berhijrah termasuk perbel4njaan makan minum dan tiket penerbangan ditanggung sendiri dengan baki duit yang ada. Cepatnya masa berlalu. Alhamdulillah, sekar4ng saya dah berkemampuan untuk pergi dan tinggal di mana saja.”

Sumber:mymedia.com, majalahilmu.com

BACA : Syarat Belanja RM20 Baru Dapat Minyak Masak Peket Buat Pelanggan Naik Angin

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami Di mediamaklumat

Written by angah k k

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0